welcome

Writing is my favorite way to express everything.

So writing is one of the most important thing to do in my life.


Enjoy.

Tuesday, May 28, 2013

A Big Achievement

pulang dari Balai Sudirman buat gladi bersih wisuda, gue ketemu Jaja, gue peluk dia lama, gue bilang ke dia, "besok kita ketemu di sekolah Ja, buat lapor ke sekolah. daftar ulang UGM 10-11 Juni Ja, kita berangkat bareng ya ke sananya..."
jujur gue ngucapin hal seperti ini, setengah buat doa, setengahnya lagi buat nguatin diri gue juga, nyemangatin, supaya gue nggak nge-down. di jalan pulang gue diem, sibuk sama pikiran gue sendiri, kekhawatiran gue. jam setengah tiga, sementara pengumuman jam empat sore. sampe rumah, gue turun dari mobil, bilang makasih dan hati-hati ke revo, nggak lupa nitipin 'good luck' buat seisi mobil.
di kamar, setelah minum air putih yang banyak, gue tiduran lurus-lurus, makan beng-beng, dengerin koleksi lagu-lagu Jason Mraz, sambil susah payah ngilangin pikiran negatif di kepala gue.
gue chat ke grup askra & KM3, temen-temen seperjuangan gue tersayang. gue bilang "good luck teman-teman. apapun hasilnya, Tuhan pasti kasih yang terbaik."
gue chatting sama Ipeh, teman satu impian satu kota satu kampus, yang sama nervousnya, malah lebih gila. jam setengah empat, gue berusaha untuk tidur. saking takutnya.
jam empat pas, line gue berisik, Ipeh bilang dia keterima Akuntansi UGM. gue mual lagi. takut. dia nyemangatin gue. akhirnya gue nyalain komputer. ini lutut rasanya lemas banget. gue masukkin NISN gue. nggak kebuka. ternyata gue salah masukkin kode. gue buka lagi file SNMPTN gue, bismillah, tutup mata....



gua nangis.


J+28 jam setelah salah satu pengumuman penentu signifikan hidup gue ke depan.
dan gue masih nggak percaya. apa ini mimpi? gila kalo ini mimpi trus nggak jadi nyata sih nyakitin banget ya hahaha.

so proud juga sama temen-temen seangkatan gue, Pensador. banyak banget yang keterima undangan, kalo nggak salah ada 118. belom lagi yang PPKB UI. jauh lebih banyak dari tahun kemaren yang cuma kepala 6. gue seneng banget. walaupun begitu, kegembiraan gue masih nggak komplit, begitu tau masih ada beberapa temen-temen deket gue yang masih harus jadi pejuang tulis.
sebisa mungkin gue kurang-kurangin euforia berlebihan di media sosial, demi ngejaga perasaan kalian. gue janji gue akan selalu nyemangatin kalian, dan insya Allah kalian akan selalu terucap di setiap doa gue sehabis shalat. gue tau Allah denger.
kalo katanya mine, Allah kasih mereka kesempatan buat berjuang tulis karena Dia tau mereka bisa. kalo Allah tau mereka nggak bisa, Allah nggak mungkin kasih kepercayaan itu. gue bener-bener yakin dan percaya sama asumsi ini.

nggak berhenti bilang alhamdulillah, memang Allah Mahabaik, kasih gue apa yang gue minta, nggak kasih patilan dan kuwalat atas semua kesombongan dan kenakalan gue. gue nggak akan nyia-nyiain kepercayaan ini. ini mimpi gue dari SMP. ini kota impian gue, kampus impian gue. smgt le!!

Friday, May 24, 2013

bangga :)

hari ini libur pengumuman UN. jujur ya gue biasa aja ngadepinnya, karena entah kenapa feeling bilang insya allah Pensador lulus 100%.

Pagi-pagi banget jam 9 bangun, langsung cek line ada chat dari cacan sama chika.


gak berenti-berenti bilang 'alhamdulillah' sama 'subhanallah'


nggak ngerti lagi gue bener-bener langsung nangis sesegukan di tempat.

gue inget hari-hari sebelum UN, yang temen-temen gue bilang "lo semua pada takut nilai UN jelek, lah gue malah masih takut gak lulus UN" :-----)
keinget juga try out-try out yang nilainya rata-rata 3 4 5 nggak naik-naik, sementok-mentoknya nilai juga cuma 80. kadang kepikiran, apa ini emang soalnya susah, atau angkatan gue yang bego sih?
gue juga ke-flashback hari-hari dimarahin guru karena pada jenuh belajar akhirnya cabut-cabutan, sampe kejar-kejaran di kantin, ngumpet di balik meja pedagang kantin, kabur ke masjid buat salat duha, dan sebagainya.
tapi ya kalo diinget perjuangannya banyak juga sih. cabut pelajaran matematika buat ngerjain soal geografi di kantin. pulang kesorean sampe telat bimbel buat ngerjain matematika di podium. masuk-masuk ke ruang guru buat minta ajarin bahasa indonesia yang masih blank sama pak mufid.

kadang emang ada jenuhnya. besok try out, malemnya baru nanya jadwalnya apa. besok try out, nggak inget taro buku pelajaran di mana. bahkan gue, hari terakhir UN lupa bawa tempat pensil......................

buka twitter timeline udah rame sama anak-anak pensador. iseng ngesearch 'pensador' dan isinya compliment dari adek kelas maupun alumni.


alhamdulillah, bangga jadi bagian dari Pensador. bangga banget.

Thursday, May 16, 2013

ITS KM 3

Udah lebih dari sebulan yang lalu post terakhir gue. Kasihan juga liatnya, ini blog jadi sepi gitu. Gue juga kangen nulis, tapi antara males dan nggak ada waktu. Dua-duanya sih sebenernya.

Anyway, kegiatan gue selama sebulan terakhir ini gak jauh jauh sama yang namanya Inten. Makanya gue bingung ada orang yang bilang, "habis selesai UN lo bakal berasa jadi pengangguran berbulan-bulan deh, kosong, gak ada kegiatan sama sekali" sori banget nih tapi liburnya sebelah mana ya? Gue tetep bangun pagi-pagi, terus berangkat ke Inten masuk jam 7, terus belajar dua sesi sampe jam 10.15, terus nongkrong di sana sampe jam 2 sama temen-temen sekelas, diskusiin pelajaran tadi, buat besok, apa aja deh--sukur-sukur ada guru nganggur, bisa dipaksa dimintain ngajarin--diselingin istirahat makan siang.
Pokoknya, masuk Inten, jiwa dan raga lo seutuhnya buat Inten. Tapi jujur aja gue sedikitpun nggak nyesel masuk Inten. Kalo dari sisi akademisnya ngebantu banget. Bener-bener nggak kebayang kalo dulu gue masuk yang lain... mungkin gue nggak bisa apa-apa sekarang T_T Udah gitu ketat, jadi gue dipush buat belajar, mau-nggak mau, suka-nggak suka. Buat orang nggak disiplin kayak gue, ya ini pas banget.

Well, teorinya sih begitu, tapi karena dari jam 10.15 sampe jam 2 siang itu nggak ada guru yang ngontrol, paling cuma wali kelas gue yang dateng ngecek sebentar terus ngajar lagi, jadinya ya prakteknya agak berantakan. Pelajarannya besok apa, yang dikerjain malah matdas lagi, matdas lagi. Udah gitu tetep aja nggak bisa-bisa matdasnya (iya miris). Terus jadwal makan siang di-mana mana sekitar jam setengah 12 sampe jam 2, dengan durasi paling lama setengah jam, ini malah baru keluar kelas udah laper, jadi pada makan siang di kantin jam setengah sebelas. Udah gitu, karena makanan kelas gue catering dari kantin, udah gitu mahal (well...) jadi pada nggak mau rugi, yang nggak masuk pun ikut ditandatanganin, jadi makanannya banyak, biar yang kurang bisa nambah. Mana karena porsinya banyak, habis makan kekenyangan, jadi mager dulu. Sekitar setengah jam setelah selesai makan masih duduk-duduk di kantin, bercanda-canda, ketawa-tawa, curhat-curhatan, sebat-sebat. Jam 12an baru pada masuk diskusi. Biasanya sih pada ngabisin kerupuk sekaleng tapi lupa bayar nih.

Habis itu biasanya jam setengah satu udah pada pulang.

Ya nggak segini-gininya juga sih sebenernya. Yang kayak begini kelas gue doang, dengan keadaan minimum atau dengan kata lain lagi semager-magernya. Eh nggak deng, pernah lebih mager, jam 10.15 keluar, terus ke KFC nongkrong di sana sampe bego, terus baru pulang. Iya, besoknya anak sekelas dimarahin sama wali kelas. Kalo lagi rajin bisa kok keluar kelas diskusi dulu sampe setengah 12, terus makan siang sampe jam 12, terus diskusi lagi, semua mata pelajaran dibahas, saling ngajarin satu sama lain, terus jam 2 baru keinget buat pulang. Ya tapi jarang.

Mau cerita sedikit nih tentang kelas Inten gue, ITS KM 3 (dulunya ITS 6100). Awal-awal masuk, sekitar sebelum bulan puasa 2012, Agustus awal, kita di kelas I. Komposisi anak sekelas waktu itu sekitar 16 orang, 1 orang dari 61, 6 orang dari 81 (yang gue kenal banget di sini cuma Revo sama Dalu, sisanya cewek-ceweknya gue malah nggak begitu kenal sama Maudy, Dalila, Chika), sisanya Penabur SMAK 7. Pertama masuk, rasis banget. Yang duduk di barisan depan anak negeri, belakangnya swasta. Yang berisik ketawa melulu anak swasta, anak negeri kalem. Dua sampe tiga bulan pertama gue jarang banget masuk, kerjaannya bolos melulu karena gue pertama masih jadi PO, masih ngurusin capsis, terus setelah demisioner gue masih harus bikin kitab LPJ. Habis itu entah karena apa kelas gue pindah ke ruang C, tapi di sini nggak bertahan lama karena anak kelas gue badannya geda-geda banget. Sumpah. Kita protes ke wali kelas karena acnya jadi nggak terasa, panas banget. Akhirnya kelas kita pindah lagi ke gedung sebelah. Kalo lo tau Inten Kalimalang 1, ada 3 gedung, satu yang bagus, sebelahnya kayak rumah, kecil, sebelahnya lagi biasa aja buat kelas 10 sama 11. Kelas gue dari C sama I di gedung bagus, pindah ke ruang Z gedung kecil. Kelasnya juga kecil memanjang, jadi cuma ada 2 baris ke belakang tapi panjang ke samping. Kelasnya jelek banget feng-shui nya. Mungkin ini aslinya garasi, tapi disekat dibagusin jadi ruang kelas, letaknya di bawah tangga, dan hari pertama Dalila sempet kesurupan di sini!
Dulu waktu masih bandel (sekarang juga masih) kelas ini sering cabut jalan barengan, pernah waktu itu ngertencanain mau jalan ke Bandung, terus nggak jadi jadinya ke Puncak, terus nggak jadi lagi akhirnya ke Kota Kasablanka, nonton+makan+main. Pulangnya makan martabak super enak, 'Martabak Favorit' di Rawamangun. Anyway kelas ini isinya anak mobil nih, yang modif pula. Jadilah ke Kokas kalo nggak salah orangnya 13 mobilnya 5. Gapapa lahya nggak ada 3in1 ini sih...
Anyway kelas gue sering banget dimarahin guru. Katanya nggak serius dan berisik. Ya abis gimana lagi, banyak tukang lawaknya di sini. Yang penting ketawa dulu, lucu nggak lucu urusan belakangan. Apalagi Eben :--------(
Terus berawal dari sering nempelin post-it ke tembok, isinya tulisan tujuan Universitas masing-masing yang kita pengen, dan tulisan-tulisan sesuka hati, kelas gue punya ini:

Itu karton kuningnya difasilitasi sama wali kelas gue. Katanya biar keliatan bagus. Itu ada foto hasil fotobox di kokas. Satu box ber13. Pojok kanan bawah ada missing friend, ada 2 anak SMAK 7 keluar dari kelas, yang satu pindah Inten, yang satu udahan intennya. Ini foto diambilnya udah agak lama, sekarang udah lebih penuh lagi, space kosong sebelah kiri itu udah terisi, udah lebih padat isinya.

Demikian kisah ITS 6100 yang setelah intensif ganti nama jadi ITS KM3. Ada bonus foto foto kece:



Ada bonus lagi: