welcome

Writing is my favorite way to express everything.

So writing is one of the most important thing to do in my life.


Enjoy.

Saturday, February 19, 2011

TO part4: Hari ketiga keempat

....vendelnya masih berdiri. trus dia hampirin, trus dia pegang, .....

dan vendelnya roboh. sejenak kita berdua bengong. tapi habis itu langsung panik. sumpah deh pas itu gue juga ikutan panik ya mana gue gak ikutan masang piramida vendel kelompok gue lagi, jadinya gue gak ngerti itu pasangnya gimana. akhirnya gue bantuin sebisa gue, masangnya pidah ke dalem rumah. nah pas itu juga, temen-temennya puti dateng, buru-buru sambil bilang "awas awas awas, vendel, tongkat, minggir minggir, cepetan cepetan," dengan panik. jelas gue juga ikutan panik (lagi). ternyata ada panggilan peluit. akhirnya gue lari aja ke luar, mengandalkan insting gue untuk nemu jalan balik. trus di jalan gue ikutin aja anak-anak bernametag yang lari-lari. akhirnya setelah lari lari itu gue nyampe juga ke jalan utama, trus karena (untungnya, untuuuuung banget) rumah gue tepat di pinggir jalan utama, gue naik dulu ke tangga rumah, gue lempar mukena gue ke teras trus gue lari lagi (pake sendal jepit) ke lapangan. gue baru inget kalo pas itu mau ada acara api unggun. yaudah gue ikutan baris. gue langsung nyelusup ke barisan dan berdiri di belakang puput.
beberapa lama setelah baris, kita disuruh nyari tempat yang pewe buat gelar tiker, karena acara api unggunnya mau dimulai. ternyata kelompok gue gak bawa tiker. yaudah gue, imam, kak bima, inez, balik lagi ke rumah ngambil tiker sama eskrim. trus tikernya digelar dan singkat kata kita nonton performance api unggun dari (harusnya) 5 kelompok pertama. dan kelompok gue sama mitra gue itu kelompok yang dapet nomer urut 6. gak lama kemudian, belom sampe performance ke-6, tau tau ujan. ujannya gerimis sih kecil-kecil, tapi dingin parah. dingiiiiin banget. yaudah akhirnya kita balik ke rumah masing-masing, trus tiker kita yang selebar matanya abe (eh gakdeng itumah sempit) dibuat jadi payung yang bisa mayungin anak sekelompok. sepanjang jalan kita teriak teriak, "Kaka Bimaaa?? ROSO!!" huu sayang deh sama kak bima :') di tengah jalan, kakinya tanto masuk ke genangan lumpur. trus anak-anak pada ketawa. mereka bilang tanto dapet zonk. akhirnya tanto tarik kakinya, eh sendalnya malah putus. anak-anak ketawanya makin kenceng. tanto dapet big zonk katanya. dua zonk berturut-turut. gak cuma kita doang, kayaknya semua yang kebetulan lewat pas kejadian ikutan ketawa, apalagi kak bima, udah ngakak tuh kayaknya.
habis itu sampe rumah, anak-anak baru pada nanyain gue abis dari mana. puput aja sampe ngomelin gue. "kamu dari mana aja sih? tuh kan kamu belom makan jadinya. ayo cepetan pulang, cepetan makan." aaaaaa fufut sweet bangeeet~
akhirnya gue makan kfc sama mine. yang laennya udah makan. ternyata mine juga belom makan. pas itu gue diinterogasi, ditanyain dari mana aja, trus gue jawab aja abis jalan-jalan sama puti.

hari ketiga
hari ini ada hari di mana dilangsungkan yang namanya penjelajahan. yang gak ikut penjelajahan kalo gak ngajar anak-anak esde ya piket. awalnya yang ikut 5 orang, 4 cowok 1 cewek. dari awal gue udah bilang gue yang ikut penjelajahan, tapi ternyata ninin juga kayak gitu. mine juga bilang kalo dia mau ikut, tapi dia bilang kalo emang ceweknya cuman satu daripada dia mending gue aja yang ikut. hem katanya karena gue lebih setrong daripada gue. ah jadi gak enak. padahal kan kalo jogging dia pasti di belakang dan gue di depan, itu berarti gue gak lebih setrong juga daripada dia. hm. trus yaudah kita (gue dan ninin) rada-rada slek gitu gara gara itu. tapi terus malemnya dapet berita kalo yang ikut penjelajahan orangnya ditambahin, jadi 7 orang. trus yang 3 ngajar anak esde. trus dua piket di rumah (sian amat).
paginya, tau tau tanto bilang gak bisa ikut penjelajahan, katanya gak enak badan, trus dituker sama ayuka. akhirnya yang pergi penjelajahan alditho, imam, kris, gue, ayuka, mine, ninin. trus maury, puput, sama inez ngajar anak esde. tanto sama didy (yang sakit) jadi di rumah aja.

nah di penjelajahan itu seru deh jadi kita jalan jalan di jalanan desa, lewat pematang sawah, dan lain-lain. tujuan kita nyari pos-pos yang dituju. pos satu pos keagamaan. di sana sebenernya cuma diceramahin sama kakak kakak formasi sama pak kartono juga. tapi yang jelas di sana ada kak bimskey kamit gue yang ganteng, unyu, dan mirip afgan.

kalo pos 2 itu pos argumen. awalnya kita disuruh yel-yel dulu, yang sekelompok udah pada bener-bener apal, soalnya bahkan dibuatnya aja pas masih ngelaminating nametag. gue masih inget 3 yel-yelnya.

(ratu-TTM)
(cewek dengan gaya macho) kami dari zenooo
(cowok dengan gaya genit) ah ah ah
(cewek dengan gaya macho) pergi ke desa hambarooooo
(cowok dengan gaya genit) oh oh oh
biar kami capek lemah letih, tetap hepi
ooo tapi kami bingung
ketika dengar suara pluit
lagi mandi, makan harus lari
hitung seri....
(Project Pop-kawin)
TO! TO! empat hari aku TO!
TO! TO! buat aku jadi pongo!
TO! TO! bikin angkatan solid jadi...asik! asik! asik!
(gruvi ABC)
A A A A Alditho danrunya
B B B B Kak Bima ganteng kamitnya
C C C C C ada Chiss jadi wakil
jangan lupa ada mrs.Tuni jadi guru pembimbing kamiiii
memang zeno kelompok paling yoi!


dan...sisanya gue lupa.
nah trus di pos argumen itu kita disuruh argumen, ditanyain tentang hafalan nama-nama, jabatan, dan kelas kakak-kakak PO. trus ditanyain tentang komitmen untuk jadi angkatan yang solid, tertib, dan gak melanggar aturan sekolah, dan lain-lain.
nah habis itu sampe pos ke-3, itu pos fisik. di sana vendel kita ditaro (baca: dengan bentuk piramid) di tempat yang sudah disediakan. sementara kitanya tes fisik. dalam hal ini tes fisiknya adalah merayap di bawah tali tali gitu, trus bawah kita lumpur jadi (untungnya) licin dan (sedihnya) bikin baju kotor parah. nah kan awalnya udah pada baris, pas anak cowoknyua udah pada merayap semua, tau tau ada angin gede, dan vendel kita jatoh. sontak gue panik dan lari ngampirin vendel. pas gue mau berdiriin, ternyata sama sekali gak ada anggota kelompok gue yang bantuin. gue panik dan bingung, trus kak akrima dateng, dan ngambil vendel zeno. "vendel ini saya ambil." dan dengan bodohnya gue cuma bilang "yah..." dengan pasrah. gue sama sekali gak kepikiran untuk argumen. soalnya saat itu gue panik. yaudah gue balik ke tempat merayap-rayap itu. gue akhirnya merayap, dan pas nyampe ujung kak dewe biang "4 seri! cepetan turun!" cue buru buru turun ambil posisi push-up. entah kenapa pas turun posisi gue negrasa ada yang janggal, dan gue langsung dibentak (hem gak dibentak juga sih, soalnya kan dibentak kalo marah, entahlah apa namanya), "kamu cewek apa cowok???" oke gue baru sadar pantesan aneh taunya gue ambil posisi cowok. oke kak oke.
yaudah trus push up 4 seri (alhamdulillah lancar dan gak kesendat sama sekali. sepertinya berkat gue rajin carve :p), trus pas udah dikasih air minum, dan suruh bersih-bersih badan di sungai. ok itu gak keliatan seperti sungai. emang airnya ngalir, trus lumayan bersih, tapi besarnya cuma segede got yang depan rumah. aelah sebodo teuing ah. gue akhirnya bersih bersihin badan, muka, tangan, nametag dari lumpur. thanks kak saras yang udah nyaranin supaya perbatasan plastik nametag dilakban sebelum penjelajahan supaya lumpur-lumpur cokelat menggelikan itu gak masuk ke nametag dan ngerusak. teteup ada sih yang masuk, tapi seenggaknya gak banyak.
nah terus udahannya kita jalan lagi nerusin, ke pos 4, pos pendinginan. di pos ini cuma ditanyain sama bu erina "gimana tadi perjalanannya" "capek enggak" "paling seru pos apa" "kenapa bisa sampe kotor gini" de el el.

nyampe rumah, kita rame rame teriak "assalamu'alaikuuuuuuuuuum!" dan teman-teman yang lain keluar dari rumah, menyambut dengan riang gembira dan senyum yang megar kayak idungnya raditya dika. tapi mereka pada baru mandi semua, bersih, wangi, rambutnya basah. sementara yang pulang penjelajahan? hwuuu jangan ditanya!
akhirnya yang penjelajahan pada ngantri mandi ganti-gantian. teras yang tadinya putih bersih jadi cokelat cokelat menjijikkan.

akhirnya semuanya selesai juga mandi. trus kita ngomongin vendel yang diambil, dan sedihnya, pada sakit. tanto, panas banget badannya. dito keringet dingin. imam sama ninin keliyengan. didy mimisan sehari 3 kali. akhirnya cuma 3 orang yang diutus untuk argumen vendel, gue, mine, sama kris. ayuka, maury, sama puput jagain yang lainnya.
teus kita ke tempat osis putri. pas banget nyampe di sana, eh kak akrima lagi naik motor sama kak ivan mau jalan-jalan. trus akhirnya kak akrima bilang "jam setengah enam dateng lagi."
yaudah daripada kita jauh jauh balik ke rumah, mending kita main ke rumah kelompok 21,22, dan 23. kebetulan ada lulu di 21, jadi gue main di situ, trus di 22 ada mae, trus di sanalah gue pertama kali ngeliat makhluk yang berjudul 'izzu'. namanya jadi famous setelah semester 2, karena dia adalah anaknya pak mahroji. fyi, beliau adalah guru agama kami. karena orangnya rada-rada gimana gitu, jadinya anak-anak suka ngeledekin. baru tau kalo beliau punya anak sebaya kami. dan anaknya lucu. serius lucu banget, unyu unyu gimana gitu. pantesan si mae kesengsem *ups

akhirnya sampe juga jam setengah 6, kita nyamperin kak akrima dan minta balikin vendel. argumen kita bertiga gak ada yang diterima. inti pembicaraan sbb:
  1. konsekuensi yang kami tawarkan gak ada yang meyakinkan
  2. yang dateng cuma 3. kita udah jelasin kalo yang lain sakit, tapi kak akrima bilangnya gak usah sampe 3 orang yang jagain yang sakit, satu orang cukup
  3. kak akrima kecewa sama gue. poin ini yang bikin gue sedih banget. katanya harusnya gue masih bisa mempertahanin vendel, dengan jalan argumen, atau ambil duluan sebelum dia ambil. dia bilang tadinya mau ngitung 2 seri pelan-pelan, tapi baru setengah seri udah dia ambil karena sebel ngeliat sikap gue. (plus, gue rasa, yang mine juga ngerasa, itu karena dia 'nyokap' gue di carve. hem entah emang bener atau perasaan gue doang)
pas balik ke rumah (dengan tangan hampa sedihnya) mine ngebentak-bentak kris, karena kris dianggep telmi atau apalah. tapi karena mine cuma kebawa emosi, dia gak lama langsung minta maaf. pas mau nyampe rumah mine bilang "al ntar di sana kita pura-pura nangis yuk, biar mereka agak tergerak hatinya." trus gue bilang "iya" padahal sama sekali gak yakin bisa nangis.
sampe rumah, kita bertiga langsung duduk di bawah, dan ngejelasin tentang semuanya yang dibilang kak akrima. trus lama lama gue ngerasa sedih dan agak nyesek. trus mata gue berkaca kaca. dan gue nangis. nangis beneran. mine juga. padahal awalnya gue gak yakin bisa nangis.
imam yang tadinya main mainan gitar jadi diem. trus bilang "yah, alya, mine, jangan nangis dong. gue minta maaf deh." gitu. yang lainnya juga sama. akhirnya setelah gue agak tenang dan bisa berhenti nangis, kita ngatur rencana.
tau-tau kak bima dateng, dan kita curhat. trus gak lama kak sesar dateng, nyariin kak bima. fyi kak sesar itu kamitnya puti, anak paskib. kata anak-anak dia galak. tapi ternyata, setelah kak bima cerita duduk permasalahannya, dia ngejengukin kepala ke dalem rumah dan ngoceh panjang lebar tentang kak akrima. kak akrima itu kayak gini, kayak gitu, trus kita harus kayak gini, harus kayak gitu, dan semua omongannya kita simak baik-baik. pas dia udah selesai ngomong, tau tau salah satu diantara kita dapet inspirasi untuk hal konsekuensi. akhirnya kita bikin rencana; nanti malem, sebelum acara api unggun, sesudah makan malem, kita semua mau nyamperin kak akrima.
akhirnya jam setengah7an (setelah nyiapin konsekuensi yang kedengeran meyakinkan) kita semuanya jalan. alhamdulillah yang sakit udah lumayan enakan, jadi bisa ikutan. di jalan kita udah saling mengecam jangan ada yang gini-gitu, trus harus ini-itu, blah-blah-blah. kita semua tegang, soalnya pas gue, mine, sama kris argumen kak akrima galak banget. bener bener keukeuh dan gak bisa diruntuhin.
kak akrima muncul. trus dengan senyum mengembang dia bilang, "yang sakit gimana? udah sembuh?" trus si tanto jawab, "alhamdulillah udah enakan, kak."
trus kita berdiri baris di depan rumah pos putri. sambil megang-megang vendel zeno, dia nanyain tentang konsekuensi. kita jawab, "habis api unggun, kita akan bersih-bersih lapangan, kak." kak akrima mikir sebentar, dan jawab, "karena saya baru senang, dan kenyang habis makan, jadi, oke." sambil ngasih vendel.
kaget gak? kaget banget. ini beda banget sama yang tadi sore. itu argumennya udah mati-matian, udah gitu akhirnya gak dapet. ini, tanpa argumen, dapet begitu aja.
kita ngucapin makasih sebanyak-banyaknya ke kak akrima. trus gue curcol "iya, kak. tadi aku juga kecewa sama diri sendiri, waktu kakak bilang gitu. aku jadi down dan sedih banget." trus kak akrima bilang, "aduh alya, kamu jangan pernah ngerasa kayak gitu. kalo kamu udah sedih dan down berlarut-larut, gak akan ada lagi yang bisa ngebangkitin kamu. karena toh kamu sepenuhnya adalah diri kamu sendiri."
entah kenapa gue ngerasa ini kata kata yang paling berkesan selama TO (well, dengan efek bentuk argumen sebelumnya,hal ini gak mengherankan)
abis itu kita rame rame pulang. di jalan kita ngomongin kak akrima yang tau tau baik gitu. mungkin dia seneng ngeliat kita yang rela dateng rame rame, sama yang sakit juga, cuma untuk ngambil vendel. trus kita juga ngomongin kak sesar, yang beda banget sama image selama ini. sebut saja dia "kakak malaikat" .
malemnya, kita siap siap untuk acara api unggun. dengan konsep fashion show yang sudah direncanakan matang-matang dari jaman firaun masih ngempeng, kita siap untuk tampil hari itu.
harusnya mine sama claudia yang jadi MC, tapi karena mine suaranya abis, jadi mine gue gantiin.
ah coba ada videonya, pasti lebih pol nih. tapi karena gak ada jadi gue ceritain aja ya.
yang cowok dateng pake jaket dan sarung, yang cewek pake piyama, di pipi, atas bibir, sama dagu dikasih item-item pantat paci. setelah muter muter beberapa di depan, trus gue sama kuya ngasih aba aba "mau liat gak wujud aslinya??" "mau???" "MAUUU???!?!?" sejujurnya waktu itu rada krik krik. tapi terus yang cowok pada buka jaket dan sarung, trus menampilkan wujud asli mereka yang....pake daster.
sontak suasana jadi rusuh. si cowok cowok perkasa ini (imam, ditho, tanto, elza, emir) pada cute banget pake daster ibu-ibu. sambil jalan ala pragawati satu-satu, mereka improvisasi. contohnya si tanto, sampe depan penonton dia nyium tangannya ketang pensador, trus elza, muter muter sampe roknya megar, terus ngangkat tangan. nauzubilahimindzalik sok imut padahal kumis jenggot + bulu ketek bertebaran ke mana-mana. tapi yang paling heboh si imam, nyampe depan penonton (dia pake lingerie asal tau aja) roknya diangkat sepaha. aduh sumpah itu kacau banget. si MC amatiran aja sampe ngakak ngakak di depan mikrofon.

skip.

malemnya, ada event yang mamanya perang vendel. perang ini adalah perang pake senter, dimulai jam 12an, dan yang boleh ikutan cuma yang cowok. jadi kakak osis keliling, trus nyinarin senter ke arah kaca rumah, trus kita mesti bales. kalo kita salah bales atau kelamaan mikir, vendel diambil.
hasil: kita kalah perang. setelah perjuangan semalem tadi kita minta balik vendel sama kak akrima, akhirnya vendel diambil (lagi) -..-

hari keempat
besok paginya, ada argumen argumen lagi, tapi yang ini lebih serem dari yang sebelum-sebelumnya. dari satu kelompok, cuma 5 yang disuruh ikut argumen. sisanya packing. dan gue ikutan argumen.
skip
skip
skip
akhirnya siangnya kita pulang. akhirnya ibunya bisa bernafas lega setelah sekian lama kita rusuhin. tapi ternyata enggak. ibunya malah nangis. katanya sepi deh gak ada kita lagi. sedih jadinya :'(

trus kita apel pulang. di sini diumumin segala macem pemenang-pemenang.
untuk presentasi charta, zeno dapet juara 4 :)
untuk api unggun, zeno dan diogenes dapet juara 1 :)
dan yang paling mengesankan, zeno dapat penghargaan sebagai duta persahabatan. kalo juara-juara lainnya dapet bintang, untuk duta persahabatan dapet medali. bangga bagnet waktu pake medali ini. maury sampe nangis saking terharunya. pas zeno di depan dikalungin medali, bu tami nyebutin alasan kenapa zeno dapet medali duta persahabatan. karena setelah selesai api unggun, zeno gak langsung pulang. zeno beberes lapangan dulu. dan itu yang bikin zeno dapet penghargaan.
kembali ke barisan, kak akrima nyalamin kita satu satu dari depan, sambil bilang "sebenrnya saya agak gak setuju, karena ini 'kan konsekuensi. tapi..."
tapinya gue gak tau dia lanjutin apa.
yah pokoknya kita makasih banget deh buat kak akrima yang udah ngizinin kita ambil konsekuensi itu. kalo gak diizinin, belum tentu kita dapet medali ini.

trus kita pulang. pas nyampe sekolah, kita mendadak sedih, karena TO udah lewat. nametag sekarang udah ditenteng, bukan dipake lagi. ternyata TO itu asik parah. asik banget, banget. banget. malemnya twitter rame langsung. setelah sekian lama nggak ngetweet, akhirnya anak 81 pada muncul juga ngerusuhin timeline dangan hashtag #kenanganTO :')

gue minta tanda tangan kakak-kakak zura di nametag belakang gue, dan khusus buat kak bima tersayang di nametag depan. isinya nggak cuma tanda tangan, tapi juga pesan "ditunggu di capsis 2011 ya Alya!"
capsis 2011, insya allah ikutan. pingin ikutan TO lagi, tapi sebagai manusia-manusia berwibawa yang mengenakan jas abu-abu.

Tuesday, February 15, 2011

ualag~~

enggak tau kenapa gue ngerasa jahat. jahat banget. harusnya gue tau dia gak butuh gue. harusnya gue ngerti kalo dia taken.
tapi dianya juga kenapa gitu? bikin gue terbang, meleleh ke mana mana. apa yang dirasa coba sama cewek itu kalo tau?
gue jahat.
gue ngerasa murahan.
kenapa gue mau? kenapa sih?
gue ngerasa backstabber, gue ngerasa berkhianat. mereka udah bilang kalo mereka gak suka. tapi gue nekat. gue ngehianatin mereka. kenapa gue mau begini? kenapa gue berani?
harusnya mereka punya alasan, gue tau itu. tapi gue selalu ngerasa punya alasan yang lebih kuat. tapi tetep aja, itu berarti gue gak mau ngerti mereka, gue udah gak ngerasain apa apa lagi antara kita, entah kenapa gue numb, gue masa bodo sama mereka. gak tau. mungkin gak karena mereka duluan yang lebih cuek sama gue?
kalo iya pun...
gue gak mau gini, kenapa hidup gue rumit?

harusnya gue tau dari dulu, dia taken, dia ada yang punya. harusnya gue gak peduli sama kemungkinan bahwa ini masa masa ngebosenin. harusnya gue tau diri.

tapi kenapa jadi gini? gue gak suka sama posisi gue. gue gak mau di sini. gak enak. dilema. galau. galau. galau parah.

TO part3: Hari pertama kedua

hari pertama
hari ini yang pasti kita berangkat (yaiyalah) berangkatnya itu sekitar jam 9an, nah, khasnya 81 itu adalah tiada hari tanpa belajar. jadi dari jam setengah 7 sampe jam 9nya itu kita belajar. huah. nah barang-barangnya itu yang koper koper, tongkat, tiker, makanan, dan lain lain itu udah dimasukkin duluan kemarinnya dan pagi paginya banget.
nah ini agak misterius juga. kelompok lain pada panik "eh gue suruh bawa panci" "duh gue besok mesti bawa ember" "gimana nih gue bawa wajan ke sekolah??" "lo bawa beras, gue bawa tiker, lo bawa lauk sama snack..."
sementara mine nanya, "al, lo disuruh bawa apa gitu nggak sama alditho? ember, panci, beras de el el??" "nggak, ne, lo?" "gue juga enggak. gimana dong?" "ya udah. gak ngerti juga gue."
dan paginya, waktu gue sama mine mau naro tas di meja regu 4, meja itu udah penuh sama barang-barang rumah tangga, aqua dus, sekarung bahan makanan, sedus chitato sama susu kotak, dan entah apa lagi.
"eh, ini barang-barang siapa?" "gak tau." "masa barang kita?" "siapa yang beli?" "iya, mana masih baru lagi." "jangan jangan..."

nah jam 10an kita baru bener bener berangkat. zeno dan diogenes dapet bis 2. bisnya itu kecil, gak berAC, dan jendelanya kecil, di atas. pas mau berangkat, gue, mine, dan inez jajan ayam sabana dulu yang deket 81, nah itu ayam buat digadoin di bis. gue duduk sama mine. pas mau berangkat pada bingung gitu nyariin kak bima mana kak bima, trus ada yang bilang kak bima udah naik bis di depan duluan, yaudah bis berangkat, dengan kamit cuman kak windy, kamitnya diogenes. trus kita (gue dan mine) sepanjang jalan nyanyi nyanyi gitu deh, trus orang sebis pada menikmati (baca: terganggu). sampe masdanru gue aja bilang "ini bocah dua gak capek apa nyanyi nyanyi melulu?" nah pas udah sampe mana gitu (yang pasti udah jauh) gue dan mine baru tidur. trus pas bangun ternyata udah sampe suatu tempat yang namanya pasar Leuwiliang. FYI, TO nya itu beralamat di Desa Hambaro, Kecamatan Nanggung, Kelurahan Leuwiliang, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Dan nyampe sana gue dan mine nyanyi-nyanyi lagi.
skip skip skip, akhirnya kita sampe di tempat. hem yeah tepatnya bukan di tempat juga, tapi sekitar seratus meter sebelum tempat. ada tanjakan curam, pas di tikungan pula, alhasil bisnya miring dan anak anak pada njerit semua. yaudah akhirnya pada turun, dan jalan sendiri ke lokasi.
Teras Rumah Bu Murni, regu 4 ZENO!
nah pas sampe sana kita nyari rumah kelompok 4, dan ternyata deket, gak jauh jauh amat dari lapangan dan persis di pinggir jalan utama. rumahnya juga bagus, berhubung ini di desa, dan pelosok banget sepertinya, maka rumah ibu murni ini masih terbilang bagus, ya walaupun gak ada tv, tapi seenggakya ada lampu, ada kamar mandi, dan gak pake sumur. kelompok lain bener bener beda banget keadaannya sama ini. ada yang gak ada kamar mandinya, jadi kalo mau ada urusan alam mesti ke mck umum. behh. ada juga yang kamar mandinya pake sumur, hem itu pasti seru ya nimba nimba gitu, tapi kan gue takut ketinggian, jadi pasti udah keliyengan duluan ngeliat ke dalem sumur, ya bagusnya kamar mandi gue tinggal mencet saklar airnya udah ngalir. walaupun airnya rada diragukan kebersihannya....
tapi ada juga rumah yang ada tvnya, ada vcd dvd, bahkan ada ACnya. bener bener gak merata.
hem ya masalah di desa ini paling besar adalah air bersih. pertama kali dateng ke masjid terbesar yang tetep aja kecil di desa ini, tempat wudhunya itu dari bak terbuka yang ada kerannya. pas gue intip, airnya itu....cokelat. whoah. otomatis selama di sana gue wudhu gak kumur.
gak lama kak bima dateng ke rumah, mukanya agak melas gitu. "kok saya ditinggal? saya naik bis terakhir jadinya..." aaaa maapya kakak :(
nah setelah itu kita upacara pembukaan. gue paling gak suka upacara upacara ginian, soalnya intinya cuman dengerin sambutan dari ini-itu, dan gak ada event pengibaran benderanya. padahal di upacara gue cuma suka liat pengibaran bendera dan nyanyi indonesia raya doang. nah di sana kk osisnya juga ngasitau, untuk segala macam prestasi yang kita lakukan itu dapet bintang, biru untuk keagamaan, ijo untuk sosial, merah untuk argumentasi, kuning untuk api unggun, dan hitam untuk setiap pelanggaran. fyi, yang biru, ijo, item itu tiap hari ada aja yang dapet. kalo merah itu jarang banget yang dapet, satu angkatan paling cuman satu atau dua kelompok yang dapet, nah kalo kuning cuma enam kelompok yang dapet, karena api unggun acaranya mitraan, dan yang dikasih juara satu sampe tiga.
nah hari ini juga kita mulai survey survey untuk charta. pertanyaannya itu seputar ekonomi, pokoknya intinya itu orang orang hambaro sering pada merantau ke jakarta, padahal tanah di desa mereka sendiri subur, nah kita akan cari tau itu kenapa. nah malemnya kita semua berjibaku bikin charta. seru loh bikin charta, kayak bikin mading. yang nulis itu puput. yang lain ngegarisin karton, bikin judul, de el el. itu seru. akhirnya pada tidur jam 1an.

hari kedua
hari kedua ini kita presentasi charta, jam setengah 10an pagi. karena itu, gue sama didi milih piket di rumah, soalnya gue males sama yang namanya presentasi. nah pagi paginya gue sama didi belanja bahan makanan, nah pas mau balik ke rumah tau tau didi mimisan. yaudah gue balik sendiri ke rumah, didi di posko kesehatan. pas sampe rumah ternyata anak anak lagi pada apel pagi. yaudah gue lanjutin aja dikit chartanya. nah beberapa saat kemudian mereka pulang, trus ngelanjutin bikin charta lagi. trus kak bima dateng, trus katanya deadline chartanya bentar lagi. akhirnya pada bikin buru buru. trus pada bantuin nulis, soalnya kalo puput doang takutnya gak keburu. akhirnya waktu yang tersisa 2 setengah jam abis. untungnya charta udah jadi. yaudah akhirnya pada berangkat presentasi charta, trus gue sampein goodluck buat mereka dan mereka pergi. habis itu gue beres beres rumah. beres beres sisa sisa bikin charta yang masih bertebaran di mana mana. setelah didi pulang, kita masak. yakali gue masak. yang masak itu bu tuni, guru pembimbing zeno, gue cuma bantu bantu aja. masaknya itu tahu sama sarden. entah kenapa itu terasa enak padahal gue benci setengah idup sama ikan.
nah sekitar jam 11 siangan gitu yang lain pulang. tepat sekali setelah makanannya jadi. akhirnya pada makan deh trus katanya itu enak aaaaaaa melayang deh gue (berasa gue yang bikin aja) nah terus sebelum solat jumat ada kakak kakak dari sigma dateng, balikin charta kita, nah trus dia bilang nanti habis ini chartanya dibenerin, trus dibawa buat presentasi charta selanjutnya. itu berarti....charta zeno adalah charta ekonomi terbaik. sejenak pada diem, speechless, trus mendadak pada jejingkrakan.

tapi karena piket per dua orang cuma setengah hari, jadi di presentasi ini gue mesti ikut. uwaw. yaudah akhirnya gue siap siap mandi, ganti baju pramuka, gitu gitulah. trus akhirnya kita berangkat ke lapangan madrasah yang dipake untuk acara ini.
skip skip skip, soalnya gue gasuka bagian ini.

trus pas pulang ada orang tuanya didy dateng, trus bawain kfc buat kita, bawain sushi buat didy. gue icipin sushinya. gue baru sadar itu ikan. gue telen susah payah. gue akhirnya berhasil nelen itu ikan. hoek.
malemnya, pas abis solat isya, kan jadwalnya itu makan malem, trus ada api unggun. nah dari musola abis solat isya, gue jalan bareng puti ke rumah gue, sambil ngobrol ngalor-ngidul. nah terusnya pas nyampe depan rumah gue, si puti gak pergi pergi, masa iya gue mau ngusir. trus dialog antara gue-puti:
a: put lo kok gak pulang?
p: eng...gue takut baliknya, sendirian. temenin gue yuk
a: laaaaaaaaaah yang bener aja lu put. temen lu emang pada ke mana?
p: udah pada balik gara gara nemenin lu dulu
karena gue gak enak akhirnya gue tawarin
a: yaudah gue temenin lu balik
p: asik, ayok
a: terdulu, rumah lo di mana?
p: di bawah, jauh
a: lahhhh trus ntar gue pulangnya gimana???
p: yaaaa gue anterin lagi
a: trus abis nganterin gue lo gimana baliknya?
p: yaaaaaa balik lagi sendiri
oke itu bodoh

akhirnya singkat kata gue sama puti jalan bareng ke rumahnya puti. dan suwer, itu jauh banget, mana jalannya susah hedeh. nah sampe sana puti ngecek vendel, trus gue nanya, "ini mau ngapain?" "lu maunya ke mana?" "tempat arin yuk" "ayuk dah gua anterin"
yaudah akhirnya kita jalan lagi. trus sampe satu rumah si puti bilang kalo itu rumahnya arin. trus gue panggil panggil aja "arin, arin" eh arinnya gak keluar keluar "ARIN ARIN" lama lama gue tereak. trus karena gak ada yang keluar akhirnya gue baca kertas yang ada tulisan daftar anggota kelompok yang tinggal di situ. dan itu tempatnya sasya sama eldo. bukan arin. TABOKIN PUTIIIIIIIIIIIII!!!!!!!!!!!
"ups sori al gue lupa, ini rumahnya arin" kata puti sambil nunjuk rumah sebelah agak depanan.
di depan rumah itu ada kiki. gue tanya dulu deh itu rumahnya arin apa bukan, kapok langsung manggil. ternyata itu beneran rumahnya arin. trus arin keluar, trus ngobrol ngobrol bentar, terus pamitan mau balik. tapi puti bilang ke rumahnya dia dulu, mau ngecek vendel katanya, trus akhirnya gue mau ke rumahnya dia. dan tanpa gue sangka, ternyata pas kita sampe rumahnya, dia.....

to be continued

Wednesday, February 9, 2011

TO part2: pra TO

Pra TO itu adalah pra-TO jadi itu adalah pra nya TO, atau sebelum TO *berbelit belit sekali bung* jadi pra TO itu apa ya hm ya pokoknya jadi kita pulang sekolah pasti dipriwitin, pluitnya gini: ..-. (anak pramuka pasti bisa baca), trus mesti baris sesuai kelompok, diitung seri, dan pensador milih 8 seri buat ngumpul.nah trus mulai dari masuk gerbang depan sampe keluar gerbang lagi mesti pake nametag, danru pake headband, dan yang cewek rambut kuncir dua poni belah tengah iket pake pita ijo (warna emerald). ada perkecualian gitu deh buat pensador, pas pra-TO nametag gak usah dipake dulu. tauk kenapa. kayaknya karena pada belom selesai.
nah pra-TO itu kita dapet pengarahan pengarah segala macem, kayak pengarahan buat charta, kita bikinnya di sekolah namanya mini charta, itu bikin charta-chartaan dulu gitu deh.

pra-TO itu dari kamis sampe sabtu, nah yang gue paling inget itu hari sabtu nya. itu juga cuman inget dikit. suruh dateng jam setengah 7 kayak sekolah biasa, tapi dengan bodohnya gue dateng jam 7 karena males dateng pagi *ditabok* nah terus pas pagi itu kita disuruh sarapan bersama sama, kemarennya kita disuruh bawa telur rebus sama susu kotak, trus malemnya dapet kabar bawa telur satu, susu kotak dua. nah ternyata, disuruh makan semuanya sampe abis tiga seri. semuanya. jadi yang bawa lebih itu nasib mesti ngabisin banyak gitu. tapi makannya bareng-bareng sih. kalo gak abis suruh aja temennya ngabisin.

oiya waktu itu kita juga latihan yel-yel angkatan. koyel kelompok gue itu imam. mukany alawak. tapi rada mistake juga sih imamnya suka ngarang gerakan sendiri *tabokaja*

habis itu kita bikin mini charta blah blah blah. lupa apa lagi.

hm yaudah cerita tentang pra-TO nya sampe sini dulu deh, bingung soalnya mau cerita apaan lagi

Tuesday, February 8, 2011

TO part 1: pra-pra-TO


halo halo. sihihi lama ya gue gak berbagi cerita di sini ehehe oke itu hm jadi belakangan ini sibuk gitu deh. banget.
dan kali ini gue mau cerita tentang TO *dilemparin tomat* oke gue tau itu basi, udah sebulanan yang lalu lah yaudah tapi gak papa orang blog juga blog gue suka suka mau nulis apa.
jadi waktu tanggal 13 Januari sampe hari Minggu. hem lupa deh itu hari apa. ya pokoknya fyi TO itu adalah Trip Observasi, sesuai namanya, acara ini adalah perjalanan kami untuk mengobservasi sesuatu. intinya sih itu. jadi kita melakukan penelitian tentang apa aja, tapi temanya ditentuin dari sananya, nah penelitian itu dipresentasiin di sebuah benda bernama charta. charta itu bentuknya kayak mading, tapi dipegang sama anggota kelompoknya. hem charta itu gimana ya yaaa sakral gitu deh, cara ngelipetnya mesti dengan cara tertentu kayak ngelipet bendera merah putih gitu, trus kalo lagi presentasi di charta gak boleh lewat di depannya dan ngalangin orang yang mau ngeliat charta, trus charta gak boleh nyentuh tanah, nunjuk charta gak boleh pake tangan, mesti pake penggaris panjang, atau ranting, atau laser, ya apalah boleh asal bukan tangan. tau kenapa. lalu bawanya gak boleh miring, tulisannya yang bejibun kayak gitu gak boleh ditulis banyak orang, cuma boleh satu orang yang nulis (tapi kalo gakketauan ya gak papa), dan sebagainya dan sebagainya.
di sebelah kanan ini adalah gambar kami dengan charta kami tercinta.
dimulai dari yang paling kiri: maury, puput, kris, tanto :)


karena TO itu panjang, lama, seru, dan banyak kenangannya, gue akan cerita sepotong-sepotong. kisah ini udah diintro dengan charta, dan kini kita mulai tentang pra-TO. atau pra-pra-TO.

satu hari sebelum pembagian rapor semester 1, kami kami angkatan 19 yang tak berjudul dikumpulkan di aula. panjang lebar itu kakak kakak osis berbasa-basi, akhirnya mereka mengumumkan suatu nama yang akan menggeser status 'untitled' angkatan 19. gue inget banget itu yang ngomong pertama adalah kak saras. awalnya gue gak tau apa yang dia sebut itu. wot? pen-ta-gon? pen-ta-don? pen-sa-don? pen-sa-gon? dan akhirnya dieja satu satu, P-E-N-S-A-D-O-R. pensador. wow. belom pernah denger tuh nama, kok rada aneh gitu di telinga. dan ternyata arti dari kata 'pensador' sendiri itu adalah filsuf, pemikir. wow. berat. pas dikasih tau arti itu gue langsung kicep. sumpah ini nama bagus banget. segitu sayangnyakah kakak kakak zura sampe menganggap kita-kita, adek mereka yang rusuh ini pinter? well, pemikir itu identik dengan 'pintar' kan? yaudah. wow.
nah pas itu juga kita diminta komitmennya untuk make nama pensador, pake nametag pensador (yang pertama kali liat itu oh-my-god susah banget keliatannya, tapi ternyata enggak juga sih), actually itu keren, pake neutron buletan kayak atom gitu di belakangnya. ditanyain juga mau pake itungan seri apa engga. awalnya pada kompak bilang 'engga', tapi karena barly nanya ke semuanya "siapa yang milih engga?" terus dikit yang ngangkat tangan (yak pensador itu labil) yaudah akhirnya pake. actually seri is fun dan bikin strong. bigthanks for carve^^
dan akhirnya, yang ditunggu-tunggu, pembagian kelompok dan kakak mitra. gue dapet kelompok 4, dengan teman teman: mine, inez, ditho, tanto, maury, ninin, puput, didy, kris, ayuka. gue udah berharap harap kamit gue anak carve (fyi anak carve di osis itu 8 dari 27) dan gue memang dapet anak carve. namanya bima, bima setiaji. oke ini nambah nambahin kontak di hp gue di susunan nama manusia yang bernama bima. kenapa harus bima? kontak gue yang namanya bima udah 3, dan gak ada satupun yang namanya yudhistira, atau arjuna, atau nakula, atau sadewa, atau ya siapalah yang nama nama wayang itu. gak usah pandawa juga gak papa kok. krisna juga boleh. oke ini out of the topic.
balik ke kamit. oke harapan gue terkabul, tapi dari 8 orang anak carve, gue paling gak kenal sama yang satu ini. hiks. yaudah, mau gimana lagi. nah setelah itu kita ngumpul ngumpul, nentuin danru (kumendan regu), wadanru (wakilnya danru), komdis (kumendan kedisplinan), time-keeper, sekben (sekretaris dan bendahara), nama kelompok, lambang, dan lain lain. dari sekian banyak cowo di kelompok gue (yang notabene cuman 3), alditho lah yang dipilih menjadi mas danru. gue rasa karena badannya paling tinggi. trus si tanto jadi wakil. trus kris jadi komdis. tugas komdis ini yang ngatur kedisiplinan. ya pokoknya kalo ada yang roknya ngatung, gak pake atribut, itu tanggugjawab dia. trus si mine jadi time keeper. gue gak tau time-keeper mesti ngapain. trus ninin jadi sekben.
nama kelompok. karena pensador adalah nama filsuf, kita juga nyari nama filsuf. awalnya kita nyari yang keren. aristoteles atau socrates. wew. oh kepanjangan. ntar susah masangnya di nametag. yaudah plato. eh tapi itu terkenal, pasti udah ada yang ngetag. yaudah kita browsing browsing darurat lewat hp. trus ada apaan gitu namanya, udah mau dipake tapi tau tau kak bima nyeletuk "nih ada yang lebih pendek. ZENO. cuma empat huruf." akhirnya kita pake nama zeno zeno itu. pendek sih jadi gampang ehehe.

liburan sekolah, gue dan zeno berjibaku bikin nametag yang super duper ribet. nah pada hari keberapa gitu ditho yang baru balik dari rapat danru dateng bawa orang yang mukanya familiar banget. "eh, anak baru nih di zeno. namanya imam." reaksi gue pertama kali ngeliat dia adalah "lo adeknya kak yahya ya?" oke dia pasti bingung kenapa gue kenal kak yahya. tapi mereka mirip. jadi intinya si imam masuk zeno, dan dia masuk 81 di semester 2 sebagai anak baru. di sepuluh tiga. itu berarti dia juga akan menjadi bagian dari Nitrogen.

to be continued....

Tuesday, February 1, 2011

sediiiih

halo. long time no see.
beberapa hari belakangan ini ada sesuatu yang bikin saya semangat sekolah dan semangat idup. oke tepatnya seseorang bukan sesuatu, namanya..... gak bisa dipublikasikan.

tapi entah kenapa hari ini dia bikin saya bingung. galau lagi. dan keingetan sama si ..... (gak bisa dipublikasikan lagi) padahal mereka berdua gak ada hubungannya. yah mereka saling kenal sih sepertinya. tapi kan....ya gak tau deh.

jadi si itu cerita sama sahabatnya gini gitu nah trus saya curiga dan sedih dan inget (LAGI) sama seseorang yang harusnya sudah saya move-on-kan. gak bisa move on itu sedihhhhhhh banget. apalagi kalo kita udah janji ke temen deket "iya, gue akan move on" "iya, gue bisa move on, sekarang sama si itu" "iya gue janji gue gak akan inget dia lagi" tapi nyatanya..... ngebohongin diri sendiri juga.
miris lagi kalo inget temen deket kita itu sampe marah marah karena kita gak bisa move on, soalnya dia benci ngeliat kita sedih.

sediiiih :'<